Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for April 2009

Persediaan Najib untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia ke-5 pastinya satu proses yang sudah lama bermula. Penantian untuk menanti detik itu berlaku tentunya satu penyiksaan yang tidak tertanggung. Lantas, segala jentera dan kaedah digunakan untuk memastikan ianya berjalan lancar. Sesiapa sahaja yang menghalang dan dianggap musuh pasti akan berhadapan dengan hukuman yang menanti.

Bukan setakat agensi kerajaan yang dipergunakan, malahan segala badan dan pihak yang difikirkan mendatangkan manfaat termasuklah pihak media menjadi sasaran. Malah diperalatkan dan dipermainkan. Institusi raja raja juga mungkin menjadi sasaran sekiranya matlamat menghalalkan cara.

Terkini, surat jemputan untuk menghadiri masjlis mengangkat sumpah Perdana Menteri Malaysia ke 5 telah dikeluarkan dari pejabat kerajaan di Putrajaya. Sepatutnya surat sebegini dikeluarkan oleh pihak istana. Dalam keadaan Pak Lah sendiri masih belum mengesahkan bila beliau akan mengadap DYMM Yang DiPertuan Agong, kad jemputan untuk majlis angkat sumpah Perdana Menteri baru sudah dikeluarkan. Ini menunjukkan proses biasa tidak berlaku. Penggunaan apa jua cara yang dianggap strategi untuk memintas dan membuat helah akan digunakan asalkan matlamat tercapai.

Cabaran yang bakal dihadapi oleh parti parti lain khususnya komponen Pakatan Rakyat tentunya dianggap amat menyulitkan. Namun apa jua kemungkinan yang bakal berlaku, cabaran yang perlu ditangani oleh Najib di dalam UMNO sendiri khususnya dan BN secara amnya juga agak menguji kemampuan Najib.
Kemasukan Tun Dr Mahathir ke dalam UMNO selepas ini pastinya akan sedikit sebanyak mencorak pentadbiran dan langkah langkah yang bakal diambil oleh Najib. Politik balas membalas mungkin akan menjadi satu agenda dan amalan. Namun di antara amalan ini dan tekanan daripada rakyat, pastinya suara rakyat akan didengari juga sekiranya ia memberi mesej yang signifikan kepada kerajaan. Ini perlu diolah untuk manfaat sekalian rakyat.

Ucapan Najib dan kebanyakan pemimpin tertinggi UMNO semasa perhimpunan agung yang lepas dengan jelas menunjukkan mereka ingin mendapatkan semula sokongan rakyat khususnya akar umbi. Rakyat juga cuba diyakinkan bahawa UMNOlah parti yang memperjuangkan melayu dan Islam. Namun adakah ini yang bakal ditonjolkan oleh Najib dengan Tun yang menjadi mentornya?
Pastinya tidak. Jadi paksi perjuangan UMNO yang sebenar adalah bukannya pada kesucian agama, tetapi lebih kepada menjaga kepentingan UMNO di atas nama agama dan bangsa.

Sekiranya amalan ini diteruskan di peringkat individu, maka persaingan yang berlaku hanya menyaksikan UNO sekadar berhadapan dengan cabaran dalaman yang lebih membinasakan berbanding dengan keupayaan untuk bertarung di luar. Dengan penerimaan yang ada pada Najib sekarang pastinya ini peluang terbaik juga untuk Pakatan Rakyat memperkuatkan pengaruh mereka di dalam masyarakat. Inilah cara terbaik untuk berhadapan dengan Najib dan BN yang pastinya jauh berbeza dengan pendekatan yang ada pada Pak Lah sebelum ini. Pimpinan Pakatan Rakyat khususnya PAS perlu menjadikan ini sebagai kelebihan untuk membangkitkan rasa tidak selesa rakyat bila perjalanan pentadbiran negara hanya dihiasi dengan slogan sebagaimana masa masa dahulu. Inilah masa untuk membuktikan PAS dan Pakatan Rakyat mampu memberi alternatif.

Advertisements

Read Full Post »